Jumat, 15 Mei 2015

penyakit thalasemia

Thalasemia adalah penyakit genetik yang mengganggu sel-sel darah merah normal dan sel-sel darah yang menyebabkan rapuh atau rusak. Lump sum ini dapat menghasilkan besi terus menerus dan berkumpul di beberapa organ vital seperti otak jantung, hati dan ginjal.
Hal ini mengakibatkan kerusakan organ, dan pada saat yang sama, pasien pucat karena kekurangan sel darah merah normal. Hal ini disebabkan tingkat hemoglobin yang rendah dan membutuhkan transfusi darah terus menerus.


Jika sebelum ini, sebagian besar pasien thalassemia di negara ini, khususnya anak-anak, harus berurusan dengan saat-saat yang sulit, termasuk rasa sakit setiap kali mengambil suntikan untuk pengobatan penyakit, tetapi setelah ini, mereka akan bernapas lega ketika pemerintah akan memperkenalkan metode alternatif pengobatan yang mudah. Yang akan dilaksanakan pada bulan Juli, pengobatan dengan obat Deeferasirox (Exjade) diambil secara lisan diharapkan bermanfaat bagi pasien thalassemia paling optimal dibandingkan dengan metode lama menggunakan suntikan besi khelasi zat seperti Desferioksamin (Desferral). Sebelumnya, injeksi metode Desferioksamin (Desferral) harus diambil selama delapan sampai 10 jam sehari dengan
frekuensi pengobatan lima sampai enam kali seminggu menggunakan pompa infus untuk mengikat kelebihan zat besi. Berikutnya diikuti proses yang terlibat dalam memproduksi tumpukan besi dari tubuh. Namun, metode ini rumit dan menyakitkan.

Hal ini juga memungkinkan untuk membawa risiko komplikasi jika mereka terkontaminasi selama injeksi terakhir, sehingga membuat pasien talasemia tidak memenuhi perawatan yang tepat. Dalam hal ini, Pemerintah mengusulkan bahwa obat Deferasirox (Exjade) berlaku untuk tujuan pengobatan 'besi khelasi' dan itu disetujui pendaftaran oleh Biro Farmasi Nasional di Malaysia pada tahun 2008. 

Hal ini termasuk dalam formularium Nasional Obat Departemen Kesehatan (Biru Buku). Namun, penggunaan Deferasirox (Exjade) mahal, yang merupakan pasien tujuh tahun dengan 25 kg berat badan (kg) membutuhkan alokasi RM49, 275 untuk persediaan obat tahun, menyebabkan penggunaannya tidak layak pada waktu itu. Direktur Institute of Molecular Medicine, Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), Prof Datuk Dr A Rahman A Jamal mengatakan penggunaan Deferasirox (Exjade) lebih mahal, akan biaya tiga kali terhadap Desferioksamin (Desferral).


Dr A Rahman kata kementerian itu mengalokasikan lebih banyak dana untuk penggunaan Deferasirox (Exjade), dokter akan melihat individu yang lebih berkualitas yang menerima pengobatan berdasarkan pedoman praktek klinis dan kebutuhan masing-masing pasien. Ia juga Federal Penasehat Thalassaemia Asosiasi Malaysia mengatakan pengobatan Deferasirox (Exjade) diharapkan segera dilaksanakan di mana dokter dapat memberikan pengobatan untuk khelasi besi 'terbaik untuk pasien. "Ini sekaligus diambil untuk mengurangi rasa sakit selama injeksi Desferioksamin (Desferral)." Namun, saat ini, tidak semua pasien akan dapat pengobatan oral dan kementerian akan membatasi jumlah pasien saja, "katanya. Sehat Dr A Rahman kata, bahkan dengan pengenalan obat Deferasirox (Exjade), tetapi akan ada pasien yang membutuhkan kombinasi dari kedua jenis suntikan dan pengobatan oral bagi mereka yang menilai dan kelebihan zat besi penting dalam hati. "Penggunaan Desferioksamin (Desferral) dikombinasikan dengan Deferasirox (Exjade) adalah untuk membantu menghilangkan zat besi lebih efektif untuk pasien dengan thalassemia kronis. 

Penggunaan awal pengobatan oral untuk kasus baru akan membantu mengurangi dosis biaya tergantung pada berat badan," katanya. Sementara itu, Menteri Kesehatan Datuk Seri Liow Tiong Lai mengatakan penggunaan Deferasirox (Exjade) akhirnya dapat direalisasikan dalam waktu dua bulan setelah kementerian diperoleh mengalokasikan sekitar RM80.9 juta setiap tahun, yang meningkat RM31.9 juta, terutama untuk pembelian obat. "Melalui metode ini, pasien hanya perlu mengambil satu dosis per hari dibandingkan dengan injeksi yang akan diambil setiap delapan jam selama lima atau enam kali seminggu." Dengan penerapan metode pengobatan ini juga menunjukkan tingkat bangsa medis kita menjadi lebih baik dan lebih baik sampai ke tingkat yang tidak banyak negara lain yang bisa memberikan obat ini mahal, "katanya.

Liow mengatakan bahwa sejauh ini, kementerian sedang melakukan negosiasi dengan perusahaan farmasi yang memproduksi Deferasirox (Exjade) untuk pasokan dalam waktu satu bulan atau dua bulan untuk kepentingan pasien thalassemia. Namun, ia mengatakan biaya obat Deferasirox (Exjade) yang tinggi, maka penggunaan diresepkan hanya untuk pasien di bawah usia delapan tahun, pasien yang mengalami efek samping yang serius akibat penggunaan narkoba 'pengkelat besi agen dan pasien yang tidak mendapatkan pengobatan yang optimal 'besi khelasi'. 

Ia mengatakan, melalui alokasi tambahan RM31.9 juta untuk pembelian obat-obatan setiap tahun, diharapkan untuk mendapatkan keuntungan sekitar 916 pasien anak dengan thalassemia, yang berusia antara dua tujuh tahun dan 166 pasien baru. "Beberapa pasien anak tumbuh dan memasuki usia dewasa sebagai akibat dari peningkatan pengobatan thalassemia diberikan oleh Departemen Kesehatan rumah sakit selama periode anak." Dengan demikian, alokasi sekitar RM26.7 juta per tahun dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan Desferioksamin obat (Desferral) dan obat deferiprone (L1) untuk pengobatan pasien dengan thalassemia 1,646 orang dewasa berusia 20 tahun ke atas. "Selain itu, juga termasuk ketentuan tambahan Laboratorium Diagnostik Prenatal di Rumah Sakit Kuala Lumpur, penguatan layanan Patologi Laboratorium untuk skrining populasi di kementerian rumah sakit dan melaksanakan pendidikan kesehatan dan penyebaran informasi yang berkaitan dengan thalassemia," katanya. Liow mengatakan dengan peningkatan program konseling dan pendidikan kesehatan thalassemia, jumlah kelahiran yang telah penyakit menurun dari 192 pada tahun 2004 menjadi 82 di tahun 2009.

Pada saat yang sama, ia jumlah remaja dan dewasa muda yang menjalani skrining untuk thalassemia tahu apakah penyakit 'gen' juga meningkat dari 141,758 pada 2008-262,236 orang pada tahun 2010, dengan demikian membuktikan ada peningkatan kesadaran masyarakat tentang hal itu. "Tahap remaja adalah yang paling cocok untuk tes untuk intervensi konseling yang dilakukan pada usia yang lebih efektif," katanya. Sementara secara keseluruhan, jumlah pasien thalassemia terdaftar di bawah National Thalassaemia Daftar di 2010 sebesar 4,823 orang di mana semua mereka sudah mendapat perawatan yang sempurna yang mencakup chelators pengobatan dan transfusi darah disaring untuk mempertahankan kualitas hidup.